Jung Sang-cheon. Ph.D dalam Sejarah, tahun 2003 dari Universiti Pantheon-Sorbonne, Paris. Telah menghasilkan empat buah buku dan banyak artikel mengenai hubungan Korea-Perancis dari perspektif sejarah. Beliau kini merupakan pengarah bagi Jawatankuasa Presiden Pembangunan Keseimbangan Negara di Korea Selatan. Beliau juga sebelum ini berkhidmat sebagai diplomat untuk Kementerian Luar Korea Selatan dari tahun 1998 hingga 2013.

S: Anda telah menulis dan menerjemahkan beberapa buku setakat ini, dan saya ingin tahu mengapa anda menterjemahkan “Dunia Tanpa Tembok.”

J: Sebagai memperingati ulang tahun ke-100 Gerakan Kemerdekaan 1 Mac dan penubuhan Kerajaan Sementara, saya telah menulis buku yang bertajuk “Seo Young-hae, seorang aktivis kemerdekaan di Paris.” Syarikat Patriots Publishing Sdn. Bhd. bakal menerbitkan buku saya ini dalam bahasa Melayu di Malaysia pada bulan Oktober. Atas saranan Sanzini, saya menterjemahkan salah satu buku penerbit anda, dan saya memilih buku “Dunia Tanpa Tembok”, sebuah buku mengenai politik antarabangsa.

S: Seperti yang anda tahu, buku ini ditulis oleh seorang diplomat Malaysia. Sepanjang proses terjemahan, adakah anda dapat merasakan sesuatu yang unik tentang buku ini berbanding dengan buku geopolitik lain?

J: Sebilangan besar buku mengenai politik dan geografi di negara kita telah ditulis dari perspektif Amerika atau Eropah. Sudah tentu, saya rasa itu wajar kerana bidang ini dipengaruhi oleh pandangan dunia dan logik kekuatan kuasa besar dunia. Namun, ketika Korea secara aktif terlibat dalam MIKTA, sebuah badan perundingan yang terdiri dari Mexico, Indonesia, Turki, dan Australia, saya rasa sudah sampai masanya untuk Korea melihat politik antarabangsa dari perspektif sendiri, bukan dari perspektif Barat. Dalam hal ini, solidariti dan kerjasama dengan negara-negara ASEAN adalah penting. Oleh yang demikian, analisis politik antarabangsa daripada seorang ahli geopolitik Malaysia yang merupakan salah satu negara ASEAN adalah salah satu ciri yang membezakan buku “Dunia Tanpa Tembok” dengan buku-buku yang ada di Korea sekarang.

S: Pandangan tajam pengarang Ayman Rashdan Wong begitu stereotaip sehingga membuatkan saya muhasabah diri semasa membaca buku ini. Adakah anda mempunyai kekaguman terhadap idea pengarang dan kehebatannya semasa menterjemahkan buku ini?

J: Ungkapan “Geografi adalah Takdir,” yang telah disebut berulang kali oleh pengarang dalam buku “Dunia Tanpa Tembok” sangat memberi impak kepada saya. Ini menjelaskan nasib Semenanjung Korea yang dikelilingi oleh empat kuasa besar: Amerika Syarikat, Jepun, China, dan Rusia. Walaupun kedua-dua Korea Utara dan Korea Selatan sudah berusaha untuk bersepakat bagi menghapuskan senjata nuklear dari Semenanjung Korea dan mencipta masa depan yang aman dan makmur, hal ini tidak mudah untuk dicapai kerana kepentingan empat kuasa besar di sekitar mereka saling berkait. Bahagian ini juga dijelaskan dengan baik dalam Bab 44 di dalam buku ini.

S: Sebagai orang Korea, saya dapat membaca pandangan pengarang mengenai Korea dengan penuh minat. Dalam buku itu, ada ayat yang mengatakan, “Orang Korea, tanpa mengira Korea Utara atau Korea Selatan, memiliki aroma mimpi yang kuat.” Apa pendapat anda mengenai perkara ini? Saya tidak fikir orang Korea ideal, walaupun mereka realistik.

J: Ini adalah bahagian di mana pendapat pembaca mungkin berbeza, bergantung pada bagaimana pembaca melihatnya. Memandangkan saya mempunyai pengalaman selama 15 tahun dengan Kementerian Luar Negeri, saya dapat melihat yang memang benar, orang Korea cenderung untuk bermimpi. Mimpi-mimpi itu mustahil untuk direalisasikan, tetapi untuk berlaku adil, mimpi-mimpi itu tidak mungkin mampu dicapai oleh Korea Selatan saja dalam keadaan negara yang sudah terbahagi dua. Mimpi ini hanya mampu dilaksanakan ketika konsep “keamanan dan kemakmuran” Semenanjung Korea terbentuk melalui dialog dan kerjasama dengan Korea Utara, yang disebut sebagai penghubung yang hilang.

S: Penulis memetik tiga perkara utama politik antarabangsa: kuasa, geopolitik, dan politik identiti. Pada pendapat anda, ada tak perkara lain yang dapat membantu anda memahami politik antarabangsa?

J: Tiga kekuatan utama geopolitik, geopolitik, dan identiti yang disebutkan oleh pengarang adalah relevan dengan kebanyakan politik antarabangsa. Berdasarkan pengalaman saya ketika bekerja di Kementerian Luar Negeri, saya rasa ia adalah budaya. Status antarabangsa Korea juga meningkat seiring dengan perkembangan pengaruh budaya Korea yang semakin meningkat, termasuk K-pop, K-makanan, K-sukan, K-kecantikan, dan K-bencana, yang disebut-sebut sebagai Gelombang Korea. Sekiranya politik antarabangsa pada masa lalu didorong oleh “hard power”, saya pasti pembaca kita tahu bahawa sekarang politik antarabangsa beralih ke “soft power”.

S: Buku ini ada menceritakan tentang politik Trump. Kemerosotan politik masih menjadi topik hangat hari ini. Kata-kata dan tindakan Trump yang melampau dan kuat menerima pelbagai reaksi. Ada yang suka, ada yang tidak. Apa pendapat anda mengenai dasar dan tindakan Trump?

J: Buku ini menggambarkan politik Trump dengan baik. Terdapat penilaian yang bertentangan bahawa presiden yang merupakan bekas ejen hartanah yang tidak biasa dengan politik, menangani semua perkara dari sudut perniagaan. Bagaimanapun, Trump dipilih sebagai presiden melalui proses demokrasi dengan sokongan pengundi Amerika. Orang Amerika ingin mewujudkan peluang pekerjaan di negara itu, mengurangkan campur tangan asing yang berlebihan, dan melepaskan diri dari pengaruh “deep state”, yang telah menguasai politik Amerika. Memang benar bahawa slogan seperti “Pembela Dunia Bebas,” “Pemimpin Parti Progresif Demokratik,” dan “Promosi Ekonomi Dunia Melalui Perdagangan Bebas,” yang disokong oleh Amerika, telah hilang, dan mengecewakan banyak negara yang mempercayai dan mengikuti Amerika. Pada bulan November 2009, Amerika memberitahu PBB mengenai penarikan negara itu daripada Konvensyen Perubahan Iklim Paris, di mana bekas Setiausaha Jeneral PBB, Ban Ki-moon berusaha keras untuk mencapai. Dan pada bulan Julai 2020, WHO secara rasmi telah memberitahu PBB mengenai penarikan diri Amerika dari perjanjian itu, dan menuduh Amerika sebagai boneka China. Mungkin Amerika akan menyatakan penarikan negara itu daripada World Trade Organization (WTO), yang menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi global dengan menurunkan “tariff barriers”. Sejak China bergabung dengan WTO pada bulan Disember 2001, China telah mencapai pertumbuhan ekonomi yang pesat. Walau bagaimanapun, Presiden Trump mengikuti garis diplomatik yang bercanggah dengan “common sense”, yang 180 darjah berbeza dari buku diplomatik A.S. sebelumnya. Ini menimbulkan kegelisahan dan keraguan mengenai kepimpinan Amerika di banyak negara liberal. Itulah sebabnya mengapa pemilihan presiden A.S. pada bulan November tahun ini menarik perhatian.

S: Pada tahun 2016, salah satu isu yang menimbulkan kekecohan di seluruh dunia ialah ‘Brexit.’ Pada masa itu, saya fikir Britain membuat pilihan bodoh. Tetapi, buku ‘Dunia Tanpa Tembok’ mendapati bahawa Brexit juga merupakan tindakan “calculating on its own”. Brexit adalah satu tindakan yang menjelaskan masalah kronik di EU. Tetapi pada masa yang sama, Brexit juga menyebabkan Britain menderita dalam menangani pelbagai masalah sosial. Saya tertanya-tanya bagaimana anda menilai Brexit.

J: Ada banyak perkara yang memecahkan “common sense” dalam politik antarabangsa hari ini. Ringkasnya, terasa seperti berjalan dalam kabus yang muncul tanpa diduga. Brexit adalah salah satu daripadanya. Sebilangan besar “akal sihat” tidak akan pernah menjangka yang Britain akan dari Kesatuan Eropah. Saya adalah salah seorang daripada mereka. Tindakan Brexit dijangka bakal membawa ekonomi Britain ke arah kemelesetan. Ekonomi berkembang hanya apabila anda memecahkan tembok. Membangunkan tembok dan memilih isolasionisme sama saja seperti keruntuhan “liberal international order”. Pada masa lalu, Britain lewat menyertai Kesatuan Eropah kerana penentangan De Gaulle, dan bertegas bahawa pound Britain yang tidak bergabung dengan sistem euro, sebagai sebahagian daripada “identiti” Inggeris yang dikaitkan dengan Brexit semasa. Penyertaan Kesatuan Eropah ke EU telah menimbulkan kesedaran di kalangan orang Inggeris bahawa pekerjaan di UK sedang diambil.

S: Saya ingin mengemukakan soalan mengenai identiti negara. Apabila anda memikirkan China dalam kumpulan “Asia Timur”, terasa lebih dekat dengan Amerika dari China apabila anda mengembangkan kumpulan itu ke “dunia.” Orang Korea lebih biasa dengan yang mana satu dari dua kuasa tersebut, Amerika atau China? Saya juga tertanya-tanya,”identiti nasional” apa yang ada pada asasnya?

J: Saya fikir orang juga akan tidak bersetuju dengan isu ini. Pada pendapat peribadi saya, saya rasa Amerika Syarikat akan merasa lebih dekat dengan China, yang telah mengekalkan rejim komunisnya kerana pengaruh Amerika Syarikat dan Barat dalam semua aspek politik, ekonomi, masyarakat, dan budaya negara kita sejak lahirnya Republik Korea. Geum juga mempunyai pakatan Korea – Amerika, tetapi kenyataannya, tidak ada pakatan Korea-China. Namun, kerana Korea dan China adalah jiran rapat yang telah berkembang selama ribuan tahun, dan tergolong dalam karakter Cina dan budaya Konfusianisme, dipercayai bahawa pemikiran paling mendalam tentang orang Korea dan pandangan dunia berakar di dalamnya. Semasa saya bekerja di luar negara sebagai diplomat, walaupun saya berkomunikasi dalam bahasa Inggeris, saya masih ingat bahawa saya berasa lebih dekat dengan diplomat dari China, Jepun, dan bahkan negara-negara ASEAN yang lain. Kesimpulannya, Amerika Syarikat dan China adalah negara-negara penting untuk masa depan kita. Oleh sebab “identiti nasional” bukanlah sesuatu yang berkemungkinan besar tidak akan berubah, adalah penting untuk menjaga hubungan baik dengan negara-negara ini pada masa depan. Ini dapat mewujudkan identiti nasional yang baru. Menjadi neutral dan mengamalkan konsep diplomasi adalah kuncinya.

S: Semasa anda menterjemah buku “Dunia Tanpa Tembok”, saya ingin mengetahui perkara lain yang anda fikirkan. Walaupun Korea adalah negara penting dalam perhubungan antarabangsa di Malaysia, ada spekulasi yang mengatakan bahawa ia berpotensi untuk berkembang lebih jauh. Apa pendapat anda?

J: Seperti yang disebutkan sebelumnya, Korea secara aktif mengambil bahagian dalam MIKTA, sebuah badan perundingan nasional bersaiz sederhana. Status Korea yang berada di kedudukan ke-12 dalam ekonomi dunia diakui oleh masyarakat di seluruh dunia. Walaupun kekuatan nasional kita terpecah kerana perpisahan Semenanjung Korea, ada peluang dan kemungkinan untuk kita berbicara dengan betul dalam masyarakat antarabangsa pada masa akan datang. Kami percaya bahawa pada masa akan datang, akan ada anak-anak muda dan pembuat dasar di Korea yang mampu memberi aspirasi ke seluruh dunia.

S: Saya ingin mengemukakan soalan mengenai trend semasa. Politik antarabangsa berkembang dan berubah, dipengaruhi pelbagai faktor seperti geopolitik dan kuasa. Setelah pandemik Covid-19 melanda dunia, bolehkah anda memberi beberapa perspektif mengenai elemen baru “Corona” yang akan dikaitkan dengan politik antarabangsa?

J: Corona dijangka bakal mengubah semua paradigma kehidupan pada masa depan. Anda tidak akan dapat melancong ke luar negara seperti sebelumnya. Ini akan menaikkan tembok antara manusia dan negara. Tujuan terjemahan ini adalah untuk memecah tembok yang semakin “meninggi”. Kita akan segera mengetahui realiti politik antarabangsa dan bertindak balas terhadapnya. Dari luar talian ke dalam talian, dari perisian ke perisian sifar, dan itu akan menjadi norma baharu. Hanya mereka yang cepat menyesuaikan diri dengan norma baharu ini yang akan bertahan.

S: Penulis menyebut Malaysia sebagai negara yang berpotensi untuk berkembang. Saya rasa akan ada banyak negara lain lagi yang mempunyai potensi yang sama. Dari perspektif anda, negara mana yang anda fikir akan muncul sebagai pusat kuasa baru?

J: Saya fikir India adalah calon yang paling berkemungkinan. India mampu mengatasi China dari segi jumlah populasi dan potensi pertumbuhan masa depan. Selain itu, saya rasa Indonesia adalah negara yang paling berpotensi selepas India. Indonesia menduduki tempat keempat di dunia dengan jumlah penduduk 270 juta dan kaya dengan sumber semula jadi. Penduduk seolah-olah menjadi ukuran kekuatan nasional.

S: Sekiranya anda tidak keberatan, bolehkah anda kongsikan sekiranya anda mempunyai rancangan untuk karya atau terjemahan seterusnya?

J: Baru-baru ini, saya baru saja selesai menterjemahkan Chronicles of the Great Malay Kings, yang diterbitkan oleh Patriots Publishing Sdn. Bhd. Saya rasa buku ini akan menemui pembaca di Korea sekitar bulan Ogos atau September. Saya turut tertanya-tanya jenis buku apa yang akan saya terbitkan pada masa akan datang. Sekiranya saya melancarkan karya baru, karya itu akan berkisarkan mengenai hubungan antarabangsa atau sejarah yang berkaitan dengan bidang saya. Saya ingin menyumbang walaupun sedikit dalam kebangkitan semula kemanusiaan melalui aktiviti-aktiviti ini. Terima kasih!

Sumber asal: https://sanzinibook.tistory.com/3493

Diterjemahkan dari bahasa Korea ke Bahasa Melayu oleh editor Farrah Izzlorna.